.: THIS BLOG IS BUILT AND DEDICATED TO YOUR EYES ONLY :.

Monday, May 25, 2009

lafas-lafas

hari ini, hari pertama sejak waktu itu. setelah beberapa hari dipuasainya selera dari selular. hari ini dia masih berniat libur dari dering telpon. hari ini tak ingin dia tangkap keinginan yang berkumpul dan berjumpalitan. biar saja jatuh berserakan... suara parau-suara merdu. suara gaduh-suara mengaduh. ah biar saja lalu.

barangkali telah seminggu, mungkin akan sebulan. dia padamkan dunia. dari kawat ataupun gelombang yang mengapung di udara. dia bosan. sedang bosan. dan sebelum dirinya benar-benar dimangsa bosan, dia memutuskan untuk lebih mendahului dengan menelikung sang kebosanan.

rasanya dirinya tak penting. bukan orang penting. juga bukan siapa-siapa. mungkin pula bukan apa-apa. tak seperti dirimu. atau mereka. yang begitu banyak kepentingan harus dihadapi. hubungan kompleks yang harus dirawat hati-hati. kewajiban yang harus dijalankan. hak-hak yang mau tak mau minta ditunaikan. jaringan yang butuh terus disambungkan.

dia mengumpamakan hidupnya laksana guliran butir dadu. dan baginya tak ada guna menebak, ataupun sekedar memilih ya dan tidak. dia telah tahu untuk mendapatkan variabel keentahan berkali-kali. termasuk esok pagi. baginya hidup adalah tidur dan terjaga. menemukan atau ditemukan. mencari atau dicari. mengejar atau terkejar. dan dia telah sampai pada tahap akut menjalani semua itu. dirinya telah sampai pada tahap kemalasan yang tak memerlukan lagi sebab. sebab yang tak perlu lagi alasan. begitulah kira-kira dia mengasumsikan.

katakanlah saja dia sedang hendak jadi penonton. penonton anggun. yang paling setia. yang akan tertawa untuk canda. bersorak, ketika sang lakon tiba. dan bersedia menangis akan apa saja…

mungkin dia sedang memilih merasai terpinggir dari panggung kehidupan. menyentuh bibir hidup sampai pada garis nihil. membiarkan nihil itu mencapai keinginannya, lalu menggelung belulang harinya. menaburkan racun pada saripati hidupnya. hingga dia bisa memaknai hampa, menghargai setiap serpih tawa.

dirinya kali ini ingin sejenak saja berhenti. menepi dari ramai suaramu. kekeh tawamu. yang kadang terlalu rumit tuk ditakwilkan ~k'sati~.

---
untuk r yang senantiasa menakjubkanku : sejahteralah hari-harimu...

12 comments:

tengkuputeh said...

barangkali ketika menepi kita dapat melihat segala sesuatu dengan jernih...

barangkali dengan mengamati kita bisa belajar dari setiap detil kesalahan...

barangkali juga terlalu takut untuk gagal lagi...

1nd1r4 said...

Menepi sejenak, jadi the outsider...untuk melihat lebih jelas sekitarnya :) . Salam....

twilightzone said...

hei rang, addme yah...(fb)

janganlah jadi terlalu mr. misterius yg selalu merahasiakan id. memandang dunia dlm absurditas imajiner

but, i like how u translate your feeling into the words. its beautiful...

(kau memang seniman kata-kata kawan)

iwan said...

rang, desas-desus next destination lo ke angkor watt kapan??

pokoknya kalo ke guangzhou ato ke angkor watt

lo kudu ajak gw...awas kalo nggak! *ngancam mode on

anjrit gw mati gaya nih di kantor... najes bin najis bosen banget.

wahyoe said...

kalo menepi jangan terlalu ke pinggir brur, ntar kecemplung lho :D
salam hangat

Blogger Senayan said...

apa kabar
asyik, dan mengajak otak untuk refleksi postingnya.
menepi untuk...........
tx

komuter said...

entahlah, mungkin ini komen ku yang pertama, tapi mungkinkah yang terakhir jua......

primoseto said...

kadang memang kita perlu "menepi" sejenak dari pusat kehidupan ini ..

slam kenal

elf said...

whatever
elf syg kamu, masih

*jangan berenti nulis

yabez said...

salam hangat.. ini karangsati yang di blog DJP ya? saya suka membaca karya-karya mas.. dalem dan punya ciri.. sedang saya masih pendatang baru di sana...
kalo ada waktu login di intranet djp lagi ya...

yabez said...

terimakasih sudah menyempatkan waktu maen ke blog saya..
anw, blog ini saya hubungkan dgn link di blog saya.. maap sebelumnya..

-Fitri Mohan- said...

ada saatnya memang untuk beristirahat dari keramaian dan menepi. semoga nikmatnya menepi melahirkan perenungan baru