.: THIS BLOG IS BUILT AND DEDICATED TO YOUR EYES ONLY :.

Friday, January 23, 2009

menunggu sepi

pernahkah kau datang ke stasiun, hanya untuk menunggu sepi hilang?

lelaki itu bangun dari hari kemarin, pagi ini. dia terjaga mendapati diri dengan suatu keinginan. rasa ingin yang melusup begitu saja menarik ujung tidurnya, tak bisa ditolak, mengundang datang ke stasiun itu.

malam makin tipis. namun pagi belum tampak kan datang. di situ, di bangku kayu, duduk termangu. ditemani redup lampu. angannya mengalir direl hitam. dibawa gerbong utara, selatan. kata belum terjaga sepagi ini. ingatan masih serupa embun di tiang-tiang listrik. mencakung, menyaru di sisa malam. angin masih pulas diranting. digenting.

yang sisa hanyalah sepi.

dia mengingat kalimat itu : “menunggulah untukku”. menunggulah untukku, merdunya untaian kata-kata keparat itu, berkilau hurufnya seperti butiran mutiara.

“menunggulah untukku?” bibirnya tak sadar melafalnya lagi, entah yang keberapa ratus kali. ah inginnya dia terpingkal pada kalimat ajaib itu. mengapa dia demikian percaya? tak ada yang menyuruhnya melakukan kedunguan sinting ini. kau tau, yang kau titipkan hanya sebongkah sepi. sepi yang kau selipkan di gerbong kereta. dan aku menunggunya setiap pagi.

di celah-celah gerbong kereta yang berhenti. binar mentari menguak kelopak pagi. orang mulai ramai berdiri. siap berebut matahari.

(andai hatiku,
dapat kutautkan di jarimu. tentu kudapat mengikuti setiap jejakmu. kemana kaupergi. kemana kauberlari. akan kukekalkan sekeping rindu, jadi lukisan kenangan yang mengatung di lengkung ingatan. andai dapat kusentuh mimpimu, akan kugulung kumparan hari. hingga waktu tanggal disapu sepi)


-----
demikian lama tak menulis. demikian lama terbengkalai. dibawa garis nasib tak tentu. ditindas angkuh jenuh yang kelu. karangsati.

10 comments:

otong said...

Alhamdulillah bisa menemukan salah satu dedengkot blogger Ku-Blog....pha kabar mas karang..maaf nih saya baru singgah soalnya baru tahu alamatnya

ayik said...

alumni kublog semua, met ketemu lagi ya om karangsati?masih inget tak ma ayik?

k'sati said...

@ otong
wah masih inget, makasih makasih...

@ ayik
met ketemu juga yik. ayik comment blognya didisable ya ?

ayik said...

masa sih?bisa kok, buktinya ada yang komen, coba lagi deh?hehe...
temen2 kublog yang lain mana nih?

tengkuputeh said...

Bung Karang, akhirnya kita bisa bereuni disini...

Kublog sudah ditutup ya? mengapa tidak bisa diakses lagi...

omiyan said...

mari kita reunian hahaha...linknya dahh on juga di tempat saya...hatur nuhun

mahadewa said...

Ah, dunia DJP.
tak jelas.
aku saja tak tahu pastinya seperti apa sekat-sekat dan tembok yang kang sati tunjuk itu.
bukannya kang sati juga masih ada di kungkungan itu?

tengkuputeh said...

Walaupun kita tak selalu mendapatkan apa yang kita inginkan...

Walau harus menahan perih dan malu sekian lama...

Namun setidaknya, sang lelaki telah melakukan yang terbaik yang ia bisa. Hingga dapat menjalani hari esok tanpa penyesalan...

jengtika said...

salam kenal...

hm...

sekedar mampir..

wad sang lelaki... kembalilah (hakhakhak... ngomong opo tho, nduk?)

mas icang said...

mhmhmh......kita ketemu di blogspot mas satie.....

dan dengan postingan khas anda. yang hingga kini saya amsih susah tuk memahaminya. keep writing mas. dalam kebingungan saya ada banyak hikmah yang akan bisa saya dapat.